Jumat, 07 Februari 2014

Sensasi Seru Raftng Menyusuri Sungai Elo

Sungai Elo terletak di Magelang, Jawa Tengah. Tak jauh dari kompleks Candi Borobudur dan Candi Mendut. Menempuh perjalanan sekitar 1 jam dari Kota Yogyakarta.

Siang itu, saya, Ikhsan, Iqbal, Hijri, Padzil dan Ayu berangkat menuju Sungai Elo untuk berarung jeram. Ini adalah arung jeram pertama untuk kami semua. Sesampai di sana kami disambut oleh river guide. Setelah mengganti pakaian ke mode siap berenang, kami langsung berangkat ke start point rafting kali ini.

Sebelum memulai pengarungan, river guide memberikan briefing mengenai teknik mendayung, prosedur keselamatan maupun pengetahuan dasar lainnya mengenai arung jeram. Usai briefing dan doa, kami mulai menaiki perahu karet yang akan mengantar kami mengarungi ± 12 KM jarak tempuh dengan waktu tempuh ± 3 jam.

Arus sungai Elo bisa dikatakan tidak begitu deras siang itu. Namun adrenalin saya langsung terpacu begitu melewati jeram pertama. Perahu karet bagian kiri terhempas batu, saya, Padzil dan Ayu yang duduk di sebelah kiri tak pelak langsung terjatuh dari perahu. Ayu panik karena tak bisa berenang, Padzil menolongnya. Saya masih dihanyutkan derasnya ombak dan sesekali menabrak batu. Perih tapi seru. Akhirnya kami bisa berenang dan kembali naik ke perahu.

Sayangnya karena belum siap saat di jeram pertama itu, saya belum melepas kacamata, dan kacamata saya menajdi tumbal pertama arung jeram hari itu. Tenggelam di dalamnya sungai Elo.  Pengalaman di jeram pertama membuat kami lebih hati-hati untuk melewati jeram selanjutnya.

Beruntung saat itu kami punya pemandu yang seru, di setiap aliran sungai yang tidak ada jeramnya dia memberikan game, game pertama setiap orang diminta berdiri di pinggir perahu dan saling berpegangan. Setiap orang diminta untuk berpegangan erat, sehingga jika salah satu jatuh, yang lain ikut jatuh. Sedangkan pemandu, mendayung perahu hingga berputar. Di game ini saya sengaja menjatuhkan diri, membuat semua orang ikut terjatuh. Berhasil. Semua orang kuyup!

Menedekati jeram, semuanya kembali naik ke perahu. Diminta untuk membantu mendayung untuk bisa melewati jeram di antara bebatuan. Beberapa jeram dilewati tanpa masalah. Begitu sampai ke aliran sungai tanpa jeram, game kedua di mulai. setiap orang diminta pindah ke sisi kiri perahu, dan mendayung secara serempak. Perahu karet berputar cepat, setiap orang kecuali pemandu dan Ayu kembali nyebur.

Begitu selanjutnya, jika mendekati jeram, setiap orang sigap menaiki perahu. Namun begitu aliran sungai tanpa jeram, ada maupun tidak ada game dari pemandu, kami suka rela untuk menyeburkan diri sendiri, Kadang dengan salto, bier terlihat lebih keren :p *maklum, anak sungai, sesekali jumpa sungai langsung nostalgia*

Setelah setengah perjalanan, perahu karet berhenti di rest area. Di sini, setiap orang beristirahat, dan disajikan Kelapa muda, snack dan gorengan. Mantap! Sekitar 30 menit beristirahat, perjalanan dilanjutkan.

Dari rest area hingga finish point pun tak jauh berbeda. Kami masih sibuk untuk berenang dan kembali naik perahu mendekati jeram. Di sesi kedua ini ada bagian sungai Elo yang cukup panjang tanpa jeram, di bagian inilah kami semua serempak untuk nyebur dan lomba berenang.

Rafting siang menjelang sore itu seru, pernah perahu karet terbalik hingga setiap orang terjatuh. Pernah pula pemandu meminta yang di bagian kiri untuk mendayung maju, dan yang di bagian kanan mendayung mundur, hingga kami melewati jeram dengan berputar.

Jeram demi jeram terlewati hingga tanpa sadar kami telah sampai di finish point. Pemandu melabuhkan perahu karet di sisi kiri sungai, sedang finish point ada di kanan sungai. untuk menyeberanginya, saya, Padzil, Hijri dan Iqbal sepakat untuk lomba renang tanpa baju pelampung. Padzil finish pertama.  

Setelah sampai di finish point dan pengarungan selesai, kami dibawa ke sebuah resto untuk makan siang. Tentu saja setelah mengganti pakaian terlebih dahulu. Badan yang capek membuat makan saat itu menjadi lahap.

Begitulah cerita Rafting kami di Sungai Elo!

briefing


kelapa muda







Kamis, 06 Februari 2014

Tentang Ujian Komprehensif

Kamis, 23 Januari 2014
Sedari pagi saya digelayuti perasaan gundah yang berlebihan. Pasalnya, siangnya saya harus kembali duduk di kursi panas ujian komprehensif. Bergantian berhadapan dengan 3 orang dosen untuk menjawab pertanyaan lisan. Ujian lisan, terlalu menyebalkan bahkan untuk sekedar dipikirkan. Berbeda dengan ujian tulisan biasa, yang di saat terdesak tentu saja bisa mengandalkan teman maupun contekan. Di ujian lisan, yang bisa diandalkan hanya diri sendiri dan sedikit keberuntungan.

Saya lesu sedari pagi, tidak sarapan, memakai pakaian putih-hitam sesuai peraturan dengan asal-asalan. Dan sampai di kampus masih tanpa pedoman. Ini ujian komprehensif kedua saya, yang pertama bisa dibilang gagal dengan memalukan, saya nyaris tak bisa menjawab satupun pertanyaan dari dosen penguji. Di kesempatan kali ini saya mempersiapkan diri lebih dari sebelumya, gagal di percobaan pertama tentu tak boleh terulang.

Hampir sebulan jelang waktu ujian saya habiskan untuk membaca buku maupun catatan sebagai referensi. Teori Akuntansi, Sistem Pengendalian Manajemen dan Pengauditan, 3 mata kuliah yang ditanyakan di ujian komprehensif. Beruntung saat itu saya punya Tira, dia membantu saya, menyiapkan buku, catatan, ringkasan hingga contoh pertanyaan yang memiliki kemungkinan besar untuk ditanyakan. Sesekali dia membantu mengajarkan dan sesering kali dia memberikan semangat dan motivasi, sesuatu yang paling saya butuhkan.

Dibanding sebelumnya, saya merasa lebih yakin, lebih siap dan lebih punya harapan untuk lulus. "Usaha keras tak akan mengkhianati bukan?" itu prinsip saya. Perjuangan selama hampir sebulan akan segera ditentukan. Meskipun pada akhirnya, di hari yang dinantikan tiba, perasaan ragu mulai mengganggu saya. Kegagalan di kesempatan pertama kembali terbayang. Apakah akan kembali terulang? Ataukah saya bisa mengakhirinya dengan senyuman?

-----------------------------------------------------------------------
Saya dan 5 teman setim telah menunggu kedatangan dosen penguji. Ini hari penentuan. 

Pertama, pengauditan, begitu nama saya dipanggil, saya berdiri dari tempat duduk dan masuk ke ruang ujian, masih diselimuti sedikit keraguan, keraguan yang telah kalah dengan rasa optimistis yang tidak berlebihan. Begitu masuk dan disuruh duduk di kursi panas oleh dosen penguji, saya berdoa, doa yang diajarkan nenek saya untuk keadaan genting seperti ini, katanya dengan doa ini orang yang berhadapan dengan kita akan menjadi lebih baik dan menilai kita lebih positif. Doa selesai. 

Dosen penguji memulai dengan basa-basi, menanyakan asal dan lain sebagainya. Saya menjadi lebih tenang dengan keramahannya. Begitu pertanyaan sebenarnya ditanyakan, saya bisa menjawab dengan cukup meyakinkan. Perasaan lega, nyaris tak ada pertanyaan yang saya lewatkan tanpa jawaban. Ujian pertama selesai, saya riang dengan kejadian barusan. Optimisme meninggi. keraguan lenyap dengan sendirinya.

Ujian kedua, Sistem Pengendalian Manajemen. Dibanding 2 mata kuliah lain, saya mempersiapkan ini lebih baik. Dosen pengujinya adalah dosen yang terkenal di seantero kampus suka menanyakan pertanyaan yang sukar dijawab. Saya masuk ke ruangan dengan keyakinan penuh. Keyakinan yang akhirnya tak bertahan lebih dari dua menit begitu saya berada di ruangan. Bagaimana tidak, bahkan sebelum memberikan pertanyaan, bu dosen telah mencecar perihal perilaku saya saat di perkuliahan yang dia ampu. Perihal saya yang terlalu diam padahal dia berharap setiap mahasiswa mesti aktif di kelas. "Diam saya pasir, bukan emas, dan tanpa arti", begitu katanya. Selain itu dia juga mempermaslahkan saya yang selalu duduk di belakang dan terlalu sibuk dengan dunia saya sendiri. Tidak memperhatikannya sama saja dengan tidak menghargainya, begitu dia menganggap saya. Sederet "ceramah" lain mengikutinya. Seketika itu, lidah saya kelu, badan lesu, rasa optimistis tadi lenyap entah kemana.

Rangakaian "nasihat" berlalu. Dan beliau memulai dengan sebuah pertanyaan, pertanyaan yang tak bisa saya pikirkan jawabannya karena pikiran telah terlanjur ricuh medengarkan deretan "nasihat"" yang tak saya perkirakan. Setiap saya tak bisa memberikan jawaban yang beliau inginkan, seketika nasihat-nasihat berguguran dari bibir beliau, seketika itu pula serasa setiap bagian dari diri saya rusak berserakan.
Saya ingin keluar dari ruangan ini apapun hasilnya!

Akhirnya apa yang harapkan terjadi, ujian selesai, saya keluar dengan wajah lesu, dengan kaki yang diseret lemas. Bena semua nasihat beliau benar, tapi tak saya harapkan untuk mendengarkannya di tempat ini, di saat seperti ini. Tak ada lagi yang saya ingin pikirkan, tidak ujian yang telah berlalu, tidak pula satu ujian yang tersisa. Saya pasrah, tidak ada lagi optimisme seperti sebelumnya. Pasrah, hanya pasrah.

Ketiga, ujian terakhir, Teori Akuntansi. Saya masuk ruangan dengan tanpa harapan. Sekedar formalitas, sekedar menyelesaikan kewajiban. Beruntung di penguji terakhir, tidak ada pertanyaan yang terlalu menyusahkan. Bisa dibilang saya bisa menjawab, walaupun mungkin tidak terlalu meyakinkan. Ujian selesai. Kembali, saya pasrah, hanya pasrah..

Ujian selesai, sekarang saatnya menunggu dosen mendiskusikan kelulusan atau ketidaklulusan. Saya dan 5 teman setim menunggu di luar, menunggu untuk dipanggil dan duduk di kursi pesakitan untuk mendengarkan hasil yang didapatkan.

Peserta pertama dipanggil.. masuk ke ruangan dengan tidak meyakinkan, dan keluar dengan lebih tidak meyakinkan lagi. Dia gagal. Tidak lulus.
Peserta kedua. Sama saja. Tidak lulus.
saya semakin pasrah menunggu giliran.
Peserta ketiga, keluar dengan air mata membasahai pipi. Air mata bahagia, dia lulus!

Giliran saya dipanggil, langkah gontai masuk ruangan, duduk di kursi pesakitan, dan tak berani menoleh ke dosen yang tadi memberikan saya banyak nasihat. 
Ketua tim penguji menanyakan keyakinan saya akan kelulusan. "Di bawah 50 persen, pak", jawab saya lesu. "Berarti kamu beruntung, kamu lulus", jawabnya. Saya tak percaya, beliau memberikan kartu ujian dan berita acara ujian yang telah dicoret tulisan "Tidak lulus"-nya, yang membuat saya langsung percaya dan kemudian mengucapkan terima kasih. Saya menoleh ke "dosen pemberi nasihat" tadi, kemudian mengucapkan terimakasih. Beliau membalas dengan jawaban "saya tidak seburuk yang kamu pikirkan kok" yang membuat saya heran, malu, dan entah mengapa merasa bersalah karena dari tadi memang berpikir tidak baik kepadanya.

Saya keluar dengan perasaan haru. Berulang mengucap syukur, dan berulang mendapat selamat dari teman yang di luar. membahagiakan!

Begitu semua posesi selesai dan saya hendak pulang, tanpa sengaja saya berpapasan dengan "dosen pemberi nasihat", dia berucap "Ternyata kamu lulus juga ya. Maaf tadi saya kerjain", yang membuat saya bengong dan tanpa kata-kata. Hampir setengah jam dan dicecar begitu banyak nasihat dan jantung saya nyaris copot, beliau hanya bilang ngerjain dengan sedikit senyum?

Ah sudahlah, biarkan saja apa yang telah terjadi. Tapi benar kan, "Usaha keras tak kan pernah mangkhianati"


Sabtu, 27 Juli 2013

KKN 35!

Jreeng.. Jreeeng..
Akhirnya KKN tiba juga. Saya jadi satu dari 8 anggota di unit 35. Ditempatkan di Desa Tlogorandu, Kecamatan Juwiring, Klaten. Sekitar 2 jam perjalanan dari Jogja. Tempatnya gak kampung-kampung banget juga, setidaknya sinyal HP lumayan lancar walaupun kalau internetan lemotnya kayak siput.


Ohya, sebelum memulai certa panjang lebar, ada baiknya mengenalkan anggota unit saya di KKN ini:

Pertama, Ketua: Rezza, paling tua di unit ini. (Hampir) Selalu datang telat di setiap pertemuan, padahal dia sendiri yang bilang harus datang on-time. Bahkan pernah datang jam 11.00 di yang seharusnya jam 08.00. Saya bahkan sempat kepikiran dia malah pergi ke Fakultas Ekonomi UGM, bukan di FE UII seperti yang telah dijanjikan.

Kedua, Aulia Zahra. Di unit ini biasa dipanggil "Emak", padahal sama sekali gak punya sifat keibuan. Kadang panggilan emang suka nipu.

Supriyanto, punya banyak panggilan, dari Supri, Papabob, sampai Brebes, yang merupakan daerah asalnya. Hari ini "on" atau "off", bro?

Dikky dan Fira, keduanya dari jurusan Farmasi. Dari pertemuan pertama sampai sekarang selalu terlihat soulmate dan kompak. Masalah mereka ada hati gue gak tau, itu urusan dapur mereka masing-masing.

Fitri, anak manajemen, walaupun seangkatan dengan saya tapi dia udah lulus skripsi. Gue? jagankan lulus skripsi, mulai nulis sama ngajuin judul aja belom. Semoga saya cepat bisa nyusul. amiin

Terakhir, Tira Septyarini. Sengaja diletakin di urutan terakhir, biar saya bisa panjang lebar buat nyeritain dia. Dibanding siapapun di unit ini saya emang paling suka ngegangguin dia, mulai dari ngisengin sampai cuma ngeliatin dia lama-lama doang. Karena saya dan Tira berasal dari jurusan yang sama, akuntansi, saya ngerasa emang perlu punya hubungan yang lebih erat dengan Tira. Mana tau dia bisa ngebantuin program individu gue yang masih belom jelas. :'| Persoalan ada alasan lain ngapa saya deket-deket sama Tira, biarlah jadi rahasia yang gak pernah ada jawabannya. #halah
Rezza, Aulia, Tira, Fira, Fitri, Iyom
Dikky, Supri.

Itulah sedikit gambaran, dari rekan unit saya. pengen tau lebih dekat datang aja ke posko kami.

Hari ini, hari ke-5 kami sejak diterjunkan 23 Juli yang lalu.
Hari pertama cuma diisi seremoni penerjuanan, beres-beres posko dan segala macamnya. Hari berikutnya, saya jadi pengangguran. Seharian cuma di posko, gak tau mau ngapain. Jadilah itu salah satu hari paling sia-sia di hidup saya. Gak sia-sia juga sih karena seharian bisa deket sama Tira :p

Pengalaman seru baru dimulai di hari ketiga, saya dan Tira ngebantuin Fitri buat ngejalanin program indvidunya. Ngajar di SD 02 Tlogorandu. Ternyata ngajarin anak SD gak semudah yang saya pikirkan, dimana ada sekumpulan anak-anak kecil yang patuh dan siap untuk mendengarkan setiap ocehan kita. Yang ada malah sekumpulan anak-anak yang terlihat lebih memikirkan main-main daripada belajar. Walaupun saya juga ngerti, main emang cara anak kecil untuk belajar. Semacam bermain sambil belajar.

Saya bahkan sesering kali harus menyuruh mereka diam saking ributnya. Sesekali bahkan harus menyusul mereka karena tiba-tiba lari keluar kelas dengan seenaknya. Bahkan ada yang mengambil dan tas saya lalu kabur ke luar kelas.

Tapi selalu ada nilai positif, dari setiap kejadian. Kalian tau, bahagia begitu sederhana bagi mereka, bahkan lebih sederhana dari tagar #bahagiaitusederhana yang sering muncul di timeline twitter. Mereka begitu bahagia hanya karena diphoto, ataupun menonton film-film tentang nabi yang diputar di laptop. Ada banyak kebahagiaan di sini. Bahkan dari sesuatu yang selama ini kita anggap biasa saja. Mungkin kata "stress" bahkan sama sekali gak ada di kamus hidup mereka.

Di sini gue belajar, sesibuk apapun, seruwet apapun masalah yang bakalan ada, jangan lupa untuk berbahagia. Bersenang-senang saat masih bisa emang penting dilakukan. Berbahagialah!

Senin, 16 Mei 2011

Celana dalam nya bilang, namanya LIA

Cerita berawal saat gue lagi ngikutin ujian salah satu mata kuliah di kampus gue. Karena datang sedikit terlambat, gue terpaksa duduk di barisan ketiga dari depan. Hadeh, dengan persiapan belajar yang minim atau bisa dikata tidak ada, mengerjakan tugas dengan jarak yang sangat dekat dengan pengawas ujian adalah BENCANA. Tapi, sedikit keberuntungan. Peserta ujian yang duduk didepan gue adalah cewek cantik. Gue gak tau namanya, tapi yang jelas dia cantik. dan gue penasaran akan siapa namanya.

Lebih dari cantik, selama ujian ntu cewek memberi pemandangan yang ambigu bagi gue. bisa dibilang menarik atau malah bisa dikata jijik. Karena memakai kaos yang singkat, bagian *maaf pantat bahkan belahan nya terlihat jelas. Jadilah pikiran gue terbelah dua sama rata, ngerjain soal atau malah ngeliatin tiiiiiit cewek itu --" tapi untunglah dengan bantuan beberapa teman, gue akhirnya selesai mengerjakan tugas itu tanpa melewatkan pemandangan ambigu tersebut :p

Sebulan setelah peristiwa ambigu itu, gue kembali dapat kesempatan untuk duduk dibelakang cewek itu. cewek cantik, yang gue masih belum tau nama nya. Seperti pertemuan pertama, ntu cewek masih make kaos yang singkat. bahkan ga kalah singkat dari kaos saat pemandangan pertama. Jadilah pemandangan ambigu itu seperti de ja vu bagi gue. cewek itu masih ngeliatin *maaf pantat + belahan nya. dan masih juga membuat gue penasaran akan namanya. Tapi, selang beberapa saat setelah curi-curi pandang pada pemandangan ambigu itu, pensaran gue akan namanya terjawab sudah. bukan karena gue ngajak dia kenalan, bukan karena gue ngedengar namanya di panggil atau bukan pula karena dia mengenalkan namanya pada gue. tapi saat gue tanpa sengaja ngeliat celana dalamnya, gue juga melihat goresan Spidol dengan tulisan LIA dengan font ukuran 20 terlihat jelas dibagian belakang celana dalam warna cream-nya itu --" Jadilah gue yakin namanya LIA, walau gue mungkin ga akan pernah berkenalan dengan nya. 
Ah, benar kata pepatah tua, "ada banyak jalan menuju Roma". saat mulut tak bisa bertanya, celana dalam bisa menjadi jalan yang berbeda untuk tujuan yang sama. Lia :p

*Nb: untuk LIA peace yoo :) kalo komplen calling gue ke 085365****** :p 

Selasa, 22 Maret 2011

100factsaboutme

Udah 2 hari di twitter #100factsaboutme jadi Trending Topic #1. itu membuat gue ga mau kalah untuk menuliskan 100 fakta hidup tentang gue, yang mungkin masih banyak orang belum tau. nah, di postingan ini secara frontal gue mengemukakan manis asam asinnya hidup gue. selamat membaca:

1. #100factsaboutme: terlahir 7 januari 1993, tanpa sebuah nama, maupun busana.
2. #100factsaboutme: beberapa hari kemudian nama Al-Iqrom Septari mengisi kekosongan nama pada gue.
3. #100factsaboutme: Iqrom berasal dari kata karama yang berarti yang mulia. sedangkan septari adalah nama klan gue.
4. #100factsaboutme: sangat akrab dengan yang namanya Taman kanak-kanak. gue mengahabiskan hampir 3 tahun untuk bermain ayunan, belajar menyanyi maupun melipat origami disana
5. #100factsaboutme: Bosan di TK gue pengen masuk SD, niat baik ini dapat halangan karena gue belum cukup umur. tapi akhirnya di perbolehkan dengan catatan gue mesti kelas 1 selama 2 tahun.
6. #100factsaboutme: tapi guru kewalahan dengan kejeniusan gue, gue juara 1 dan sekolah mempersilahkan gue naik kelas 2 dalam waktu 1 tahun.
7. #100factsaboutme: Awal-awal SD adalah masa kejayaan gue, jadi jangan berharap kalian merebut juara 1 dari genggaman gue.
8. #100factsaboutme: 6 tahun di SD 001 lubuk jambi terlewati dan gue merasa telah menggoreskan tinta emas disana
9. #100factsaboutme: Setamat SD, dengan sekali loncat pagar, gue langsung nyampe ke MTS Muhammadiyah lubuk Jambi. tujuan pendidikan gue berikutnya.
10. #100factsaboutme: 3 tahun bersekolah di sekolah agama membuat gue ngerasa memiliki cukup modal keimanan untuk menjalani dunia fana ini.
11. #100factsaboutme: setamat Tsanawiyah, tekat gue bulat untuk meninggalkan kampung halaman. dan Pekanbaru menjadi tujuan perantauan pertama gue.
12. #100factsaboutme: Man 2 Model yang sedang mempersiapkan diri menjadi sekolah bertaraf Internasional adalah perpanjangan langkah pendidikan gue berikutnya.
13. #100factsaboutme: gue adalah angkatan pertama dari Man 2 Model yang MNBI (madrasah nasional bertaraf internasional)
14. #100factsaboutme: Di MAN 2 Model lah awal gue ngerasa dunia itu ga segede daun kelor. emang dan kelor itu apaan yah --" ?
15. #100factsaboutme: Di MAN 2 jugalah gue pertama kali gue ngerasa jatuh cinta. sebelumnya hanya sekedar suka sama beberapa wanita.
16. #100factsaboutme: main PS2 atau bola kaki adalah menu utama sepulang sekolah
17. #100factsaboutme: hampir selalu make AS ROMA setiap permainan PS2 dengan Francesco Totti memimpin penyerangan di garis depan.
18. #100factsaboutme: Keranjingan AS Roma sejak tahun 2000, tepatnya saat batistuta pindah ke AS roma.
19. #100factsaboutme: Nggak merasa malu saat harus menangis walau di tempat yang kadang tidak strategis.
20. #100factsaboutme: kiper utama Simpathi FC waktu SMA. prestasi paling waaah cuma juara 3 pada turnamen futsal antar kelas. (gue kiper dengan kemasukan paling sedikit saat itu)
21. #100factsaboutme: Memiliki tanda lahir di bawah mata kiri. ini membantu kalian mengenali gue walau dari puncak petronas sekalipun.
22. #100factsaboutme: bukan tipe orang yang senang bicara di tempat formal, tapi saat kalian ingin bicara informal dengan gue. gue bisa menceritakan apapun.
23. #100factsaboutme: anak ke 2 dari 3 bersaudara tanpa wanita.
24. #100factsaboutme: tidak mudah untuk menjadi pembeda dari kerumunan orang, tapi gue pernah.
25. #100factsaboutme: Yogyakarta adalah perantauan gue setelah Pekanbaru dengan UII menjadi Universitas pertama
26. #100factsaboutme: semasa SMA gue ngambil jurusan IPA, tapi selingkuh saat kuliah dengan mengambil jurusan Akuntansi
27. #100factsaboutme: Nyasar entah kemana saat pertama kali pergi ke FE UII *awal yang buruk
28. #100factsaboutme: kelas 3 SMA adalah saat dimana gue selalu mengalih fungsikan pagar menjadi gerbang sekolah
29. #100factsaboutme: kubah mesjid di SMA gue adalah tempat nongkrong favorit. dan kubah itu kini telah di penuhi curhatan gue.
30. #100factsaboutme: Gue menuliskan nama cewek yang gue suka (Esti Raihana) di puncak kubah mesjid. tapi itu tak berarti apa-apa baginya :(
31. #100factsaboutme: selama kelas 3 SMA selalu bolos apel pagi senin, senam pagi sabtu, maupun muhasabah di pagi jum'at.
32. #100factsaboutme: Mengalami dislokasi di tulang selangka bagian kanan karena kecelakaan motor.
33. #100factsaboutme: akrab dengan dunia tulis menulis sejak adanya www.tandakutip.com
34. #100factsaboutme: Soal musik gue adalah Lylaku
35. #100factsaboutme: keranjingan nonton Boys before Flowers dan kadang ngerasa ga kalah ganteng dari kim bum :p
36. #100factsaboutme: lebih umumnya lagi gue suka nonton beberapa drama korea, dan paling suka karakter Yuan da ying dalam film hot shot
37. #100factsaboutme: suasana korea waktu SMA membuat gue juga cukup akrab dengan Boyband macam SS501 maupun SUJU. ataupun girl band semacam SNSD atau girls generation
38. #100factsaboutme: tapi kalo untuk sm*sh. say no to Sm*sH
39. #100factsaboutme: ga suka nonton film hollywood maupun Bollywood apalagi harus nyampe ke bioskop
40. #100factsaboutme: Paling suka rutinitas makan tapi ga di makan
41. #100factsaboutme: hobi baca manga semisal Naruto maupun Detektif Conan. gue berencana membantu mereka mengalahkan madara Uchiha dan menangkap kawanan jubah hitam
42. #100factsaboutme: Selain AS Roma, gue juga suka Liverpool, Villarreal dan tentu saja PSPS Pekanbaru :D
43. #100factsaboutme: lebih suka frontal dari pada banyak basa-basi. tapi tidak mengharamkan basa-basi
44. #100factsaboutme: Kalo lagi dikelas berharap waktu bisa berjalan secepat Ferrari tapi kalo lagi tidur berharap waktu berjalan selambat bajaj
45. #100factsaboutme: Menyukai tidur, tapi tidak di tiduri
46. #100factsaboutme: pencetus nama lensacembung.com dan bekerja di perusahaan itu
47. #100factsaboutme: Danielle De Rossi adalah idola no 1. setelah pemuka-pemuka agama itu.
48. #100factsaboutme: Ngebacot dan nge galau di Twitter adalah pilihan hidup
49. #100factsaboutme: punya cita-cita jadi power rangers biru saat masih kecil
50. #100factsaboutme: tapi sekarang lebih tertarik memajukan lensacembung.com seraya bisa membeli saham kepemilikan AS Roma
51. #100factsaboutme: saat berumah tangga, ingin menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa ibu. tapi tanpa melupakan bahasa Indonesia, tentu.
52. #100factsaboutme: Anak gue bakal mirip Gu Jun Pyo di BBF, tentu saja dengan Helikopter sebagai alat transportasi ke sekolah
53. #100factsaboutme: pemimpi yang handal tapi sering buntu dalam kenyataan
54. #100factsaboutme: anti dalam kata-kata kotor di dunia maya.
55. #100factsaboutme: Lebih suka cewek berjilbab dari pada enggak. tapi sering tergoda dengan cewek berdada montok
56. #100factsaboutme: Lebih suka terlihat acak-acakan ketimbang rapi kalo pergi ke kampus
57. #100factsaboutme: Suatu saat berharap main gondola di venezia
58. #100factsaboutme: Pernah di julukin cucu lauren karena ramalan tentang hasil pertandingan bola selalu benar
59. #100factsaboutme: lebih suka melankolis ketimbang rock
60. #100factsaboutme: Sering kehilangan HP, kini nyokap ga mau lagi beliin.
61. #100factsaboutme: Lebih suka sendiri dari pada rame-rame
62. #100factsaboutme: Takut gelap.
63. #100factsaboutme: Gue bisa berenang, tapi pernah hanyut di derasnya arus sungai.
64. #100factsaboutme: Kata nyokap gue udah full puasa sebulan penuh bahkan ketika masih kelas 1 SD
65. #100factsaboutme: pernah cinta ama seseorang yang gue panggil "kakak"
66. #100factsaboutme: saat SMA Gue hanya tertarik sama 1 wanita, tapi tak pernah bisa menaklukan hatinya
67. #100factsaboutme: Punya banyak panggilan, tapi paling suka saat di panggil "iyom" (gue sendiri ga tau dari mana datangnya panggilan ini)
68. #100factsaboutme: Manejer Ji-Fly Band. band abal-abal yang bawain 1 lagu saat perpisahan sekolah
69. #100factsaboutme: Di masa galau SMA kadang make bedak dan celak
70. #100factsaboutme: Berharap suatu saat bisa main salju dan membuat boneka salju tentunya
71: #100factsaboutme: terkadang di bilang autis semasa SMA
72: #100factsaboutme: mempopulerkan kata "gaul" selama di MAN 2 Model
73: #100factsaboutme: Pernah main bola hujan-hujanan plus petir di lapangan sekolah. di saksikan guru dan siswa-siswi lainnya (yang kalah buka baju)
74: #100factsaboutme: Lebih suka menjadi penonton ketimbang di tonton
75: #100factsaboutme: saat SMA lebih sering make Sendal dari pada sepatu. dan berpura-pura kaki sakit saat tanpa sengaja bertemu dengan guru.
76: #100factsaboutme: Pernah juara bawa kelereng di dalam sendok saat #17an semasa SD
77: #100factsaboutme: Semasa SMA gue 2 kali membuat guru olahraraga ngambek dan ga mau ngajar. ini berkah atau petaka?
78: #100factsaboutme: Masa jaya gue hanya saat SD, saat SMA peringkat 10 besar dari bawah hanya 2 kali lepas dari genggaman.
79: #100factsaboutme: Ga suka menghabiskan waktu di kampung halaman sendiri, karena ga punya banyak teman.
80: #100factsaboutme: Saat ini hanya menghabiskan pulsa Rp 5000 sebulan. Hemaaat beph
81: #100factsaboutme: menganggap ekstrakurikuler hanya akan mengurangi waktu tidur. ini alasan gue malas ikut organisasi apapun di kampus atau semasa di sekolah
82: #100factsaboutme: semasa Tsanawiyah gue paling ga bisa senam
83: #100factsaboutme: Kencan buta adalah suatu yang gue harapkan saat pacaran
84: #100factsaboutme: Spongebob Squarepants telah menjadi menu wajib setiap pagi, ga bosan walau telah berulang beribu kali
85: #100factsaboutme: berfikiran jendela dunia adalah internet, jadi ga nonton ga apa-apa. (kecuali film kartun)
86: #100factsaboutme: Online adalah sesuatu yang wajib dilakukan setaip hari. jadi, No day without online.
87: #100factsaboutme: baru tau Miyabi saat udah kelas 3 SMA *ketinggalan zaman
88: #100factsaboutme: membuat intrik agar bisa ikut ujian kenaikan ke kelas 2 saat SMA. menipu guru dengan berpura-pura hapal juz amma (yg ga hapal ga boleh ikut ujian)
89: #100factsaboutme: di usir dar ruang ujian karena ketahuan menyontek
90: #100factsaboutme: ga pernah lulus dalam 5 kali try out menjelang ujian nasional SMA. tapi lulus dengan nilai memuaskan di Unjian nasional nya
91: #100factsaboutme: sempet ikut tes masuk UGM, tapi ga lulus entah karena apa. padahal udah ada skenario kayak di film-film (akan di bahas di postingan khusus suatu saat nanti)
92: #100factsaboutme: Ga bisa jaga rahasia. Naaah, masih tertarikkah kalian untuk berbagi cerita pada gue ;) ?
93: #100factsaboutme: Sering buat fiksi, tapi ga pernah di RT Fiksimini
94: #100factsaboutme: Pernah berniat bunuh diri karena cinta di tolak *galau tingkat dewa *dewa mabuk *galau pangkat tiga *tiga juta
95: #100factsaboutme: porsi makan melebihi kapasitas perut. yaah, gue pengen terlihat lebih berisi
96: #100factsaboutme: ga suka dengan dewi persik maupun julia perez
97: #100factsaboutme: Pembunuh berdarah dingin. awas lo nyamuk kalo berani gigit
98: #100factsaboutme: ga suka poto-poto di depan kamera apalagi kalo narsis-narsisan
99: #100factsaboutme: masih nyimpan poto mantan untuk alasan kenangan
100: #100factsaboutme: masih banyak, kecapek-an ngetik, tangan mumet. mumet memut.

Saaaaaaah, akhirnya selesai. postingan ini selesai saat hari hujan, gue jadi berfikir air hujan telah menetes bermilyar titik, gue baru membuat 100 fakta hidup. nah, betapa lambannya gue. *galaaaaaaau *jari pegal *jempol semua --"
di lain waktu layaknya kawanan jubah hitam, misteri siapa iqrom septari akhirnya perlahan terungkap ;)
see you in next entry :D